Search This Blog

Thursday, December 29, 2011

Tentang Dhia, Tentang Kita.

Salam,

Saya suka menonton slot drama Akasia Tv3. Yang HOT sekarang ni ialah kisah Tentang Dhia. (macamlah HOT bagi orang lain kan.....)

Jadi, kisahnya pada entri ini ialah. Drama ni bagi bermacam-macam persoalan bagi orang yang mengikuti kisahnya. Antaranya yang saya ambil daripada komen-komen di FB saya ialah:

  • Muhammad 'Sigit Purnomo' Zulfadli Eh.. Sy Siap Rekod Kat Astro Kot Kalo Xleh Tgk.. Haha... Ape Plak Madam Ske Melly.. Sy Tau Dia Da Insaf.. Tp, Kejahatan Dia Dlu Macam Wat Org Xpuas Ati Je Tetiba Dia Baik Camtu...
    39 minutes ago ·
  • Nurul Fatehah Ansari den suka tgk lakonan dia ha.... menjadi gitu. Bagila peluang kat dia....Realitinya, Allah, kalau nak bg hidayah, sekelip mata org blh berubah. Kun fayakun..
    37 minutes ago ·
  • Nasir Nazri hero sebenar cite tu adalah pakcik Mahfiz!!!
    36 minutes ago · · 1
  • Muhammad 'Sigit Purnomo' Zulfadli Mmgla Allah Nak Bagi, Allah Bleh Bagi Kat Sapa2 Dia Nak... Tp, Jadinya Macam Nenek Si Azmi Tu.. Xpuas Ati Kot.. Kalo Org Jenis Macam Azmi Tu Ade, Sy Respek Owh... Tp, Kalo Sy, Xtau La Sy Bleh Setabah Tu Ke Tak.. Ikhlas Dr Hati...
    35 minutes ago ·
  • Nurul Fatehah Ansari haha... Tabah je Insyaallah, La yukallifullahu nafsan illa wus aha. Allah tidak membebankan manusia melainkan dgn apa yg mereka mampu(Al BAqarah 286). Chewah, perbincangan intelektual mngenai kisah Tentang Dhya. Cerita tu bagus gak, dia tunjuk ujian Allah yg dtg bertimpa2, tapi manusia ni mampu je menghadapi, Allah itu maha pengasih.
    29 minutes ago · · 1
  • Muhammad 'Sigit Purnomo' Zulfadli Kan, Btul Kan..? Sbnrnya Semua Dugaan Kita Mampu Nak Harungi.. Tp Sebagai Manusia, Kita Akan Rasa Nk Give Up Walaupun Blum Setel Lg.. Lebih2 Lg Saya.... Hehe.. Tp Madam, Kalo Jadi Macam Nenek Melly Pun Bkn Xbleh Kan..? Dia Ada Hak Untuk Xmaafkan Kan..? Hablum Minannas...
    26 minutes ago ·
  • Muhd Atiq Azman Wow.
    24 minutes ago ·
  • Nurul Fatehah Ansari Boleh je.... tapi sebaik-baik manusia ialah manusia yang memberi, bukan yang menerima. Biasalah manusia biasa, tak sesempurna nabi, ada je yang kurang. Allah x hukum kita dengan apa yg ada dalam hati kita. Fuh! aku jadi ustazah! haha. Yang baik dr Allah jua.... hehe
    23 minutes ago ·

Apa-apa pun, saya lihat kelemahan cerita ini ialah pada suami yang tak siasat betul-betul fitnah yang mak dia bagi. Tapi tak mustahil juga perkara tu berlaku, sebab hati manusia ni, macam lalang, bila dihasut, perlahan-lahan kita akan tunduk kalau Iman tak berada di tempat kita. Itulah kisahnya manusia, Tentang Dhia tu memuatkan kisah Tentang Kita juga... Semua watak dalam kisah itu, merupakan watak yang ada dalam diri manusia... Orang kata, bila tengok cerita, kenalah cari juga nilai-nilai yang ada dalam cerita tu, jangan hanya tengok membabi buta tanpa mengoreka apa yang terselit di dalamnya. ..

Wallahualam...

Thursday, December 15, 2011

perjuangan bangsa? Agama?

Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Penyayang.
Penulis agak gembira ketika menulis nukilan ini. Kegemberiaan ini timbul apabila membaca komen-komen daripada beberapa orang terhadap tulisan Dr Azri Zainal Abidin tentang Perhimpunan UMNO. Penulis tidak berminat sangat pada komen-komen politik tetapi ada beberapa perbualan di dalam komen tersebut yang bercerita tentang bangsa.
Seorang insan muda di dalam ruang komentar tersebut telah tersalah menyatakan “Islam didahulukan, Melayu Diutamakan”. Namun kata-kata ini diulas oleh seorang Cina yang turut menjadi pembaca ruangan Dr Asri dengan menyatakan janganlah diperjuangkan bangsa tetapi perjuangkanlah Islam. Insan muda melayu itu membalas dengan memohon maaf dan membetulkan kembali pernyataan beliau. Sungguh indah membaca komen ini apabila muda mudi kita sudah mengenepikan bangsa dan mengutamakan perjuangan agama dalam kehidupan mereka. Mereka ini adalah dari golongan muda mudi yang memperjuangkan intipati ajaran agama mereka seperti hak rakyat, hak bersama, hak bukan Islam, hak wanita, ekonomi adil, membenci kroni, tidak memandang pangkat dan darjat etc. Mereka hidup dengan falsafah agama Islam yang syumul (lengkap).
Penulis sangat gembira membaca dialog kedua insan tadi kerana tiada sifat “gila bangsa” di dalam diri mereka. Penulis pernah menukilkan beberapa kali sikap Islam dalam teori bangsa. Apa yang diperjuangkan di dalam parti politik Islam seharusnya adalah ajaran Islam yang hendak ditegakkan di muka bumi Allah. Parti politik Islam tidak boleh membicarakan soal bangsa. Keahlian seharusnya terbuka kepada sesiapa samaada Islam atau bukan Islam selagi mana mereka bersetuju dengan perjuangan Islam. Perjuangan Islam bukanlah hudud mahupun Negara Islam semata. Perjuangan Islam mahukan manusia tunduk kepada tuhan dan apa yang disuruh oleh Allah itu dimartabatkan dan diamalkan. Teori mewujudkan Negara Islam bukan matlamat tetapi hanya cara untuk mencapai matlamat iaitu mengamalkan hukum tuhan. Namun tidak dinyatakan mewujudkan Negara Islam itu tidak wajib tetapi ia tidak harus dijadikan seperti itulah satu-satunya matlamat hidup Muslim.
Penulis tidak berminat dengan parti politik di Malaysia kerana sikap “bangsa” mereka samaada UMNO, PAS maupun DAP. Penulis mencintai beberapa pemimpin parti seperti Nik Aziz, namun tidak semestinya penulis bersetuju dengan apa yang diperjuangkan secara total. Tidak bersetuju tidak bermakna penulis menafikan ketokohan ilmu serta kepimpinan Nik Aziz. UMNO adalah parti politik yang sangat bersifat “bangsa” dan tidak akan diterima penulis selagi mana sifat “bangsa” itu wujud di dalam perjuangan mereka. Pernah yang menjemput penulis tetapi penulis dengan sinis menjawab “aku bukan melayu”. Di dalam perhimpunan mereka kali ini, sifat ini masih wujud dan tidak lagi diketepikan. Mungkin mereka tidak sedar bahawa di luar, muda mudi intelek duduk semeja tanpa mengira bangsa. Adakah mereka akan berminat dengan sifat “bangsa” yang wujud di dalam satu-satu aliran politik?
Setakat ini penulis masih mencari kumpulan atau Jemaah yang dapat penulis bersama di dalam kehidupan ini bersama berjuang. Sukar untuk menyertai mereka kerana wadah dan prinsip yang tidak sama. Mungkin adalah lebih baik untuk bersama rakan-rakan yang sudi memperjuangkan sesuatu di dalam kehidupan ini. Kumpulan yang kecil dan tidak berdaftar, tetapi jika dapat memberikan sesuatu kepada masyarakat biarpun kecil tetapi penuh dengan keihklasan mencari redha Allah mungkin besar pada pandangan tuhan yang Esa. Jadi, sebelum kita menutup mata dan kembali pada tuhan mari kita tanyakan diri kita “apa yang aku dah lakukan untuk agamaku?” Sekadar nukilan pendek penulis tentang sifat bangsa dan perjuangan.
Allah itu maha mengetahui.

Monday, December 12, 2011

Kerana aku pelakon di pentas boneka ini.

Semalaman berfikir...
Apa lagi yang tak cukup?
Apa lagi yang belum pernah kulakukan
untuk memuaskan hati mereka?
Apa lagi yang tidak cukup
untuk memuaskan nafsu serakah mereka?

Semalaman berfikir...
Pinta kalian sudah sering kuturutkan...
Aku menjadi diriku yang bukan diriku...
Aku memaksa diri untuk tersenyum
sedangkan hati menolak untuk tersenyum...
Aku memaksa diri untuk akur
sedangkan jiwa derita memahami redha.

Barangkali...
kerana aku cuma pelakon
di pentas boneka ini...
Maka...
yang lara sahaja
layak untuk ku persembahkan...

Your wish is my command ~Genie in Alladdin.

Tuesday, November 29, 2011

Salam... Biar sikit, asalkan ada.


Salam...

Blog ini sudah lama tidak 'disentuh'. Saya ada banyak perkara untuk dinukilkan, namun, entah kenapa kemalasan itu menjadi 'bangau' nombor 1 yang menghalang saya untuk menghidupkan kembali blog ini.

Kata orang, biar sedikit tapi bermanfaat. Saya cuba untuk mencari benda yang bermanfaat untuk dinukilkan. Tapi fikiran kosong. Ok, mungkin saya boleh kongsikan perkara berkenaan dengan peribadi saya kepada orang lain menurut kajian DISC yang baru saya ketahui baru-baru ini. Bukan untuk memberitahu satu dunia berkenaan perkara ini, tetapi lebih kepada berkongsi keseronokan mengetahui potensi diri melalui ujian DISC ini. Siapa-siapa berminat bolehlah Google DISC untuk cuba sendiri ujian ini secara online.

Ok, menurut ujian yang baru saya ketahui keputusannya pada minggu lepas, saya merupakan orang yang mempunyai S yang tinggi, S tinggi ni, penyabar, redha, kreatif, ramah orangnya. Lagi? Sensitif, melankolik, setia, pendengar yang baik.

Kalau tengok, baik-baik sahaja semuanya. Alhamdulillah... Bak kata penceramah tu, ketepatan ujian ini, 80% ke atas. Keputusan ujian ini pula bukan untuk bermegah-megah dengan apa yang kita ada, tapi sebagai panduan untuk kita muhasabah diri, apa yang perlu kita lakukan untuk memantapkan lagi potensi diri, dan apa yang kita boleh lakukan dengan kelebihan kita itu untuk memperbaiki setiap apa yang berharga di sekeliling kita.

So, para pembaca, tak teringin nak mencuba?

Tuesday, November 15, 2011

Octavia untuk Iris (Part 10)

BAB 7

Hari ini hari Isnin dan aku perlu bekerja seperti biasa. Aku kini berada di Ratna’s Nursery untuk menguruskan hal tempahan bunga yang Madam tugaskan kepadaku sebelum dia pergi bercuti. Selepas selesai menguruskan hal tempahan bunga di sini aku bercadang untuk berehat sebentar di Ratna’s Cafe. Lagipun, semua rekod yang perlu aku susun sudah aku siapkan semalam. Aku semakin suka dengan kerja aku sebagai pengurus rumah. Madam memberi kebebasan sepenuhnya kepadaku untuk menyiapkan kerjaku pada bila-bila masa, yang penting, kerja yang dijadualkan siap pada hari tersebut siap, dan aku bolehlah melakukan hal aku sendiri selepas itu.

Aku menuju ke Ratna’s Cafe yang juga terletak di dalam Ratna’s Nursery. Pengunjung yang datang pada hari ini agak ramai, aku memilih untuk duduk di penjuru kafe ini yang berhadapan dengan pemandangan ladang teh Cameron Highland yang luas. Aku membuka email pada laptop yang kubawa bersamaku. Ada tiga email yang baru kuterima. Dua daripada mama dan satu daripada Syifa.

From : mamaaina@yahoo.com

To : tasyagirl@yahoo.com

Subject : Miss you so much.

Assalamualaikum sayang, mama harap Tasya gembira di sana. Mama baru balik dari Egypt dengan papa Hakim. Setakatni, mama dan papa Hakim dah melancong ke China, Paris, Egypt, Afrika, dan Korea! Penat memang penat sebab jarak antara kesemua negara-negara tu bukannya dekat. Tapi mama happy dan puas. Oh! Lupa nak bagitahu, papa Hakim dah bawa mama pergi umrah. Alhamdulillah, mama gembira sangat-sangat. Tasya macam mana? Masih belum berbaik dengan daddy? Mama taknak komen apa-apa dengan pilihan Tasya. Mama faham sangat dengan perangai daddy. Walau apapun, mama harap dan doakan Tasya sentiasa diberi petunjuk Allah dalam setiap apa yang Tasya lakukan. Kalau Tasya dah boring duduk kat Malaysia, Tasya bagitahulah mama. Nanti mama bagitahu papa Hakim, Tasya boleh tinggal di sini dengan kami. Mama minta maaf sebab tidak dapat bersama-sama dengan Tasya menghadapi masalah Tasya dengan daddy. Tasya pun tahu kan, mama jadi kelu lidah bila bercakap dengan daddy. Mama minta maaf sebab tidak dapat tolong Tasya. Tapi, Tasya boleh datang London bila-bila masa je. Ok, mama stop sini dulu, bye sayang. Jangan lupa balas email mama tau. Wassalam.

p/s esok mama dan papa nak pergi ziarah Kak Long, rumah dia dekat je.

Aku membuka email kedua daripada mama.

Subject : Kakak dah dapat Ph.D!

Assalamualaikum. Tasya! Mama baru balik dari rumah Kak Long. Kakak baru dapat Ph.D. alhamdulillah... Jangan lupa balas email mama. Bye sayang.

Ah. Mama dan Kak Long sangat beruntung. Berada jauh daripada segala masalah di Malaysia. Terdetik perasaan cemburu di hatiku. Biarlah, mungkin masalah dengan daddy adalah ujian kecil daripada Allah buatku. Aku menekan kekunci keyboard untuk membalas email mama.

From : tasyagirl@yahoo.com

To : mamaaina@yahoo.com

Subject : Tahniah!

Salam. Hai mama. Jealous Tasya baca email mama. Ucapkan tahniah pada kakak ye. Patutlah jarang email Tasya, orang tengah sibuk kejar gelaran doktor rupanya. Dah jadi doktor pun... Tasya takde cerita apa-apa nak bagitahu, nanti bila ada cerita, Tasya email panjang-panjang kat mama ye. Bye mama.

p/s Tasya dah jumpa majikan mat salleh Tasya. Tapi, tak pernah tengok wajah dia dengan jelas.

Ok, sekarang, buka email Syifa pula.

From : ayusyifa@yahoo.com

To : tasyagirl@yahoo.com

Subject : Aku merajuk denganmu!

Oit! Bila ko nak cuti? Rindu kat ko. Jomlah jumpa... dah lama tak lepak sama-sama. Bye. Reply A.S.A.P.

Aku tersenyum membaca email Syifa.

From : tasyagirl@yahoo.com

To : ayusyifa@yahoo.com

Subject : Jangan merajuk, nanti tak lawa.

Minggu ni, hari Ahad aku cuti. Nanti aku jumpa ko kat butik mami ko okay... Tunggu aku yek.

Pendek sahaja balasan emailku kepada Syifa. Aku mematikan laptopku sambil menghirup nescafe o panas yang baru tiba di mejaku sebentar tadi. Allah... rindunya aku kepada mama. Bila agaknya aku boleh bertemu dengan mama lagi. Silap aku juga, terlalu sayangkan Malaysia sehinggakan sanggup menolak ajakan mama ke London untuk tinggal bersama dengan keluarga barunya.

Aku merenung jauh ke pemandangan kebun teh yang luas di hadapanku. Fikiranku pada ketika ini kosong. Agaknya, beginilah keadaan minda Syerry ketika merenung ke luar jendela biliknya setiap hari. Aku tidak pasti berapa lama masa yang telah ku habiskan menikmati pemandangan kebun teh yang luas itu. Kedamaian yang hadir seolah-olah seperti ubat penenang bagiku. Indahnya ciptaan-Mu ya Allah. Aku mengalihkan pandanganku ke dalam kafe. Kelihatan beberapa orang pelanggan baru memenuhi ruangan tengah kafe ini. Aku terasa seperti sedang diperhatikan seseorang.

Mataku meneliti seseorang di meja pada penjuru kafe yang bertentangan dengan tempat dudukku. Walaupun jarak meja antara kami berdua agak jauh, tetapi aku masih boleh melihat dengan jelas susuk tubuh serta wajah orang yang merenungku. Mr. Smith. Apa dia buat kat sini? Cepat-cepat aku menundukkan wajahku ke meja. Berpura-pura melihat menu yang memang disediakan di atas meja kafe ini. Wajahku terasa panas. Serba salah aku dibuatnya. Mr. Smith ni mengekori aku ke? Macam mana dia boleh berada di dalam kafe yang sama denganku? Aku memberanikan diri mengangkat wajahku melihat ke arah Mr. Smith. Hatiku berdetik lega. Dia sudah tidak merenungku seperti tadi. Kelihatan tangannya sibuk menekan keyboard pada laptop yang berada di hadapannya. Lagaknya seperti seorang perisik yang sedang melaporkan keadaan suspek kepada tuannya. Aku lah suspek itu! Aku mengambil kesempatan untuk beredar dari situ sebelum Mr.Smith menyambung semula misinya merenungku.

Aku belum meminta maaf secara berdepan dengan Mr. Smith kerana setiap kali aku berniat untuk menemui Mr. Smith, aku seringkali teringatkan renungannya yang tajam itu. Mengingatkan renungan sahaja sudah cukup untuk membuatkan hasratku itu terbantut. Setelah selesai membayar bil, aku mengemaskan barang-barangku dan beredar dari tempat dudukku. Aku merasakan Mr. Smith kembali merenungku ketika aku melangkah keluar dari Ratna’s Cafe.

Thursday, November 10, 2011

Selamat hari lahir anakku Taqiyuddin Ahmad Sowell (hope I spell it right)


Salaam...

Pada Hari Raya Aidil Adha, 6hb11 yang lepas, anak kedua mama telah genap umurnya 2 tahun... Alhamdulillah... kerana masih memberikan nikmat kepada kami untuk terus bersama-sama di muka bumi ini.

Taqiyuddin Ahmad Sowell... nama yang sentiasa mencetuskan 'trouble' buat mama kerana mama sentiasa terlupa mengeja namanya dengan huruf yang betul (malu... malu...)


Cheeky smile :)

Ahmad juga sangat suka menyakat abangnya. Lebih hero daripada abangnya.




Hyperactive


I love both of you :)


#Kuterima dirimu dengan seadanya ,dalam suka dalam duka, kau tetap cahaya ~ Kasih suci, Amy Mastura

Monday, October 17, 2011

Buruk punya perangai.

Salam...

Entri ringkas untuk memberi peringatan kepada sesiapa yang membacanya. Okay, bermula dengan satu kisah ringkas di hadapan McD Bangi. Dua orang gadis muda bergumbira menaiki kereta mereka yang di parkir bersebelahan dengan kereta kami. Tiada yang menarik sehinggalah tiba-tiba sang gadis pada tempat duduk penumpang hadapan membuka pintu dan membuang plastik/sampah ke bawah kereta mereka. Dalam hatiku, selambanya! teruknya! takde kesedaran sivik!

Saya marah sebab bagi saya membuang sampah itu suatu jenayah. In fact, ada beberapa tempat yang mengadakan denda berbentuk wang yang banyak sekiranya ada orang yang didapati membuang sampah disitu. Saya tak tahu... mungkin gadis-gadis seperti ini/ orang-orang seperti ini tidak berfikir panjang tentang nasib bumi pada masa depan akibat daripada perbuatan tidak bersivik seperti ini. Perkara sampah, nampak kecil, tapi akibatnya besar apabila kita tidak tangani. So, bagi sesiapa yang suka membuang sampah, ketahuilah bahawa anda adalah sebahagian daripada sampah masyarakat, sekian. (maaf atas kekasaran bahasa, sekiranya ada)


Kereta suspek, nampak tak tangan yang baru selesai membuang plastik berwarna oren di bawah kereta itu?


Ahmad yang sedang memerhatikan kejadian jenayah tersebut.

Oh, ini gambar kelas saya yang dipenuhi sampah bertaburan sehingga memaksa saya menjemput masuk encik tong sampah ke dalam kelas saya sebagai sindiran gelap.


Masih ada yang mengerti maksud kehadiran tong sampah itu di situ.

Selamat hari lahir anakku Muhammad Idris Sowell.

14hb102011 4 tahun... alhamdulillah..

Dok mengukur ketinggian diri sendiri.

Seorang abang yang baik.

Menyebarkan kasih sayang...

...walau dalam tidur~ :)

AKU CINTA KAU DAN DIA ~Dewa~

Taman Ilmu dan Budi yang kurindui~heh, tempat dating dengan lakiku!

Add Image
Salam,

14hb 10 2011, saya ambil cuti untuk berdating dengan suami saya. Berjalan-jalan disekitar Kuala Lumpur untuk mencari hadiah buat anak saya Muhammad Idris Sowell yang kini sudah mencecah umur 4 tahun, pada tarikh yang sama. Saya memilih untuk bercuti pada minggu hadapan sepanjang minggu Depavali untuk menggantikan cuti Hari Lahirnya yang saya 'pinjam' untuk berdating dengan si Abah. Maaf, pinjam tarikh 14hb sebagai cuti untuk mama dan abah mengeratkan kasih sayang kami dengan berdua-duaan bercinta di tengah kota raya (loya tekak?). Hanya itulah masa yang termampu untuk kami berdua bercuti bersama. Bukan tidak sudi membawa anak-anak bersama, tapi, bak kata seorang pakar motivasi terkenal....

Dalam sebuah keluarga, kita sering kali terlupa, yang perlukan perhatian bukan sahaja anak-anaknya, tapi juga pada hubungan suami isteri. Jadi, kami mengambil keputusan, dalam setiap beberapa bulan, kami akan mencari masa untuk bercuti berdua, untuk mengeratkan kasih sayang. (Ok, bukan untuk menyebabkan anda geli membacanya, tapi berkongsi ilmu rumahtangga jua, bukan mudah untuk 'bercinta' semula selepas mempunyai anak-anak yang semakin membesar.)

Okay, so, ini aktiviti yang paling best ketika dating kami, iaitu melawat Taman Ilmu dan Budi yang amat saya rindui.


Laluan 'library' yang kurindui, Kak Za, di sinilah kita bermain berkejaran hehe.

Gerbang ilmu yang kurindui


Gerai majlis ilmu yang kurindui, bersepah kat UIAM dan Keropok/kerepek yang dijual tanpa tuan punya keropoknya menunggu di situ. Sikap mempercayai yang hebat dikalangan penghuni Taman Ilmu dan Budi ini hehe.


Saya rindukan tempat ini!


.

Monday, October 10, 2011

Paku, marah, dan lubang.

Salaam...

Sudah lama saya tidak menukilkan sesuatu yang bermanfaat dalam blog ni. Saya ada terbaca satu artikel. Lebih kepada kisah yang memberikan inspirasi, Kisah tentang marah.

Ada seorang budak lelaki yang mempunyai sikap pemarah yang keterlaluan (rasa pelik bila menterjemahkan bahasa Inggeris ke BM haha). Satu hari, ayahnya memberikan budak ini seguni paku dan sebuah tukul. Kata ayahnya, setiap kali si anak berasa marah, pakukan pagar yang ada disekeliling rumah mereka. Maka, budak ini pun menurut seperti yang disuruh... Pada hari pertama, budak ini telah memakukan sebanyak 37 batang paku ke pagar rumah mereka.

Pada minggu-minggu seterusnya, semakin sedikit paku yang dipasakkan ke pagar rumahnya kerana dia sudah semakin pandai mengawal kemarahannya (oh buruknya skil menterjemahku).

akhirnya, pada suatu hari, budak ini telah benar-benar mahir mengawal kemarahannya. tiada sebatang paku pun yang ditukul pada pagar rumahnya... maka dia pun mengkhabarkan berita gembira ini kepada ayahnya. Kata ayahnya pula, setiap hari dia berjaya mengawal kemarahannya, cabut paku-paku yang ada pada pagar rumah tersebut. Budak ini, seperti biasa, akur pada permintaan ayahnya.

Akhirnya, pada hari di mana tiada sebatang paku pun yang tinggal, budak itu memberitahu ayahnya tentang perkara tersebut.

Pada kali ini, si ayah membawa si anak menuju ke pagar rumah mereka. Kata ayahnya, "anakku, kamu telah melakukan yang terbaik, tapi, lihatlah pada lubang-lubang pada setiap pagar ini hasil daripada tukulan kamu. Pagar ini tidak akan menjadi seperti sediakala. Ketika kamu menyatakan sesuatu dalam kemarahan, ianya akan meninggalkan parut... sama seperti yang berlaku pada pagar-pagar ini...

Kamu bisa menikam pisau pada tubuh seseorang, dan mencabutnya semula, biar beberapa kali pun, namun, betapapun kamu mengucapkan maaf, parut/kecederaan itu pasti akan kekal pada tubuhnya... pastikan, kamu mengawal kemarahan kamu agar kelak kamu tidak akan menyatakan sesuatu yang bisa membuat kamu menyesal nanti...


~ Saya rasa terkesan dengan kisah ini~

Sunday, October 9, 2011

Octavia untuk Iris (Part 9)

Syerry sedang duduk di kerusi bersebelahan dengan tingkap biliknya ketika aku tiba di muka pintu biliknya. Seperti biasa, Syerry masih setia merenung keluar tingkap. Nani, jururawat peribadi Syerry baru selesai menyuapkan sarapan ke mulut Syerry.

“ Assalamualaikum, boleh saya masuk?” aku meminta keizinan Nani untuk masuk ke bilik Syerry.

“ Eh, kak Tasya, masuklah. Saya baru je siap bagi Syerry makan.” Nani memberikan keizinan kepadaku.

“Terima kasih,” aku berterima kasih kepadanya dan terus menuju ke arah Syerry.

“Hai Syerry, awak sihat harini?” Nani tersenyum melihat aku cuba berbual-bual dengan Syerry. “Akak ni, macamlah Syerry faham,” katanya sambil tergelak kecil. Nani hanya muda setahun daripadaku. Baru berusia 24 tahun tetapi lebih selesa memanggilku kakak.

“Takpe, mungkin dia faham, cuma kita yang tak tahu dia faham ke tak.” Aku membalas gurauan Nani dengan senyuman.

“Boleh tak saya bawa Syerry keluar jalan-jalan kat luar jap. Udara pagi ni segar, baik untuk kesihatan.” Sekali lagi aku bercadang untuk membawa Syerry keluar daripada rumah ini.

“Boleh, tapi tunggu jap ye, Nani bagi Syerry ubat jap.” Nani yang begitu peramah dan ceria, membuatkan aku selesa berbual dengannya. Aku menunggu Nani menyuapkan ubat ke mulut Syerry dan memakaikan Syerry baju yang lebih tebal.

“Jom Syerry,” Syerry berdiri setelah aku mengangkat bahunya sedikit. Aku membawa Syerry menuju ke luar. Semasa menuruni anak tangga tadi, Mr. Smith masih belum berganjak dari tempatnya bersarapan tadi. Aku berpura-pura tidak melihat Mr. Smith, rasa bersalah masih menghantui diriku. Tapi aku pasti yang aku ada terlihat Mr. Smith menoleh dan merenung ke arahku dan Syerry ketika kami menuruni anak tangga sehingga kami keluar dari Catriona. Aku membawa Syerry ke tasik buatan yang juga boleh dilihat dari bilik Syerry.

Mungkin inilah pemandangan yang Syerry sering lihat setiap hari. Ku dudukkan Syerry di atas sebuah bangku batu yang terletak di atas jambatan melengkung itu. Syerry hanya menurut sahaja apa yang ku lakukan terhadapnya.

“Cantik tempat ni. Patutlah Syerry suka tengok pemandangan tasik ni kan? Saya baru pertama kali datang ke tasik ni. Syerry pun baru pertama kali ke? Wah, nampaknya ini kali pertama kita berdua datang sini. Nanti, tahun depan, pada tarikh yang sama, kita buat ulang tahun pertama kita datang ke sini bersama-sama ye?” Aku berbual-bual dengan Syerry seperti yang biasa ku lakukan. Terdetik di hatiku, adakah Mr. Smith masih merenung kami berdua seperti tadi? Aku memberanikan diri menoleh ke arah tingkap pada sudut separa bujur itu. Tersirap darahku! Mr. Smith sedang berdiri dan merenung aku dan Syerry! Adakah aku sedang melakukan satu lagi kesalahan?

Sunday, October 2, 2011

Octavia untuk Iris (Part 8)

Margarate tersenyum ketika aku menghulurkan bunga ros putih itu kepadanya. “ Don’t worry, i’m sure he’ll forgive you, Mr. Smith baik. ” Margarate menuju ke arah ruang tamu dan meletakkan dulang sarapan untuk Mr. Smith di atas meja di satu sudut tepi rumah ini yang berbentuk separa bujur dan dipenuhi dengan tingkap kaca sehingga ke atas. Sudut itu memang mendamaikan kerana ia berhadapan dengan sebuah tasik yang jernih airnya. Menurut Pak Rahim, tasik itu merupakan tasik buatan. Di tengah-tengah tasik itu terdapat binaan sebuah jambatan melengkung yang juga berkonsepkan binaan English. Di setiap sudut hujung jambatan itu terdapat beberapa jenis bunga yang di tanam oleh Pak Rahim. Sekali imbas, rekaan landskap tasik itu seolah-olah sama dengan landskap tasik dalam kartun-kartun Walt Disney yang gemar kutontoni. Aku menuju ke arah bilik bacaan untuk menyiapkan kerjaku yang tertangguh sebentar tadi.

Good morning Mr. Smith.” Kedengaran suara Margarate mengucapkan selamat pagi kepada Mr. Smith. “ Good morning, how are you today?” Kedengaran suara Mr. Smith pula membalas ucapan selamat pagi Margarate itu. “ Fine, as usual, Mr. Smith. Thanks for asking. I will be in the kitchen if u need anything.” Selepas itu tiada perbualan lagi yang kedengaran antara mereka. Mungkin Mr. Smith sedang menikmati sarapan sekarang ini. Aku membuka sedikit pintu bilik bacaan untuk mengintai Mr. Smith. Adakah dia sudah membaca kad yang kuberikan itu? kelihatan Mr. Smith sedang memegang kad yang kuberikan kepadanya. Tiada sebarang reaksi, kemudian dia mencapai bunga ros putih yang terletak di atas meja, menghidu baunya sekali dan meletakkannya semula di atas meja, juga tanpa sebarang reaksi pada wajahnya. Hatiku tertanya-tanya, adakah dia tidak sudi memaafkanku? Aku menutup semula pintu bilik bacaan dan kembali ke meja tulis. Niat di hati ingin menyiapkan rekod perbelanjaan yang belum siap, tetapi hatiku tidak tenang memikirkan adakah Mr. Smith sudi memaafkan aku atau tidak. Lama aku merenung fail-fail di hadapanku. Akhirnya aku membuat keputusan untuk melihat Syerry di biliknya.